Perempuan Melek Politik? Harus Atuh!

 




Suka makan mie instan?

Harganya murah dan mudah didapat bukan? Tahukah bahwa mudah dan murahnya  mie instan merupakan hasil transaksi politik yang sukses dilakukan Amerika Serikat?

Dimulai dengan surplus hasil pertanian gandum, pemerintah AS putar otak, kemudian berdiplomasi memberikan hibah pada Indonesia, dilanjutkan mengirim  hasil surplusnya ke Indonesia.

Mirip pembagian bansos dan beras raskin, ya? Dulu yang dibagikan adalah tepung terigu. 😊😊

Selesai? Belum. Paska hibah, pemerintah Indonesia harus beli dong. Masa gratis melulu. Dan apa boleh, rakyat Indonesia kadung menyukai olahan tepung terigu.

Mirip produk gratis sachetan atau dalam contoh makanan dalam cup yang dibagikan SPG saat kita belanja atau sekadar window shopping. Saat ternyata produk tersebut disukai, maka kita harus membeli, bahkan menjadi pelanggan.

Masalahnya, iklim Indonesia tak mendukung budidaya gandum. Sementara pemerintah enggan mencari dan mendukung substitusi terigu. Padahal IPB sudah menemukannya.

Tak pelak, kini Indonesia menjadi pengimpor gandum terbanyak nomor dua sesudah Mesir.

Tentu saja berbahaya! Ketergantungan yang tidak menguntungkan. Bagaimana jika negara pengimpor gandum mengalami gagal panen atau sebab lainnya? Bisa- bisa harga tepung terigu menjadi mahal banget.

Lebih parah lagi jika Indonesia tidak bisa mengimpor gandum. Bisa runtuh sendi-sendi perekonomian kita. Mulai dari perusahaan multinasional hingga UMKM yang memproduksi camilan dan mi rebus, akan kolaps karena ketiadaan bahan baku.

Begitulah politik. Ada tujuan-tujuan dibaliknya. 

Dan berlaku di semua aspek kehidupan manusia. Semua yang kita alami dan temui dalam aktivitas harian merupakan hasil deal-deal politik, baik pangan, sandang, papan, kesehatan, pendidikan dan lingkungan. 

Sehingga perempuan harus paham politik. Keputusan politik akan sangat mempengaruhi hidupnya. Perempuan tidak bisa menyerahkan strategi politik pada kaum pria yang cenderung mengambil keputusan yang bersifat universal.

Baca juga: Berpikir Kritis Menurut Islam dan 5 Hikmah Berpikir Kritis

5 Alasan Perempuan Harus Paham Politik

sumber: freepik.com


Demokrasi Lebih Dari Sekedar Suara

Apa yang menjadi alasan saat memilih seseorang, baik dalam pilkada, pilpres maupun pemilu? Karena pemilu-pun kini memilih sosok, bukan hanya partai.

Pastinya visi misinya ya? Juga rekam jejaknya.

Bukan? Anda memilih karena mereka ganteng dan cantik?

Wah berarti Anda terbuai oleh iklannya tim sukses (timses). Tugas timses kan memoles calon  pemilih agar berhasil  terpilih, baik sebagai kepala negara/kepala daerah/legislator.

Nggak ganteng/cantik? Oh, sodorkan saja janji-janji bahwa dia kelak akan begini atau begitu.

Seperti pilpres 2014, dengan gagahnya Prabowo yang ganteng menunggang kuda. Duh hati pemilih perempuan mana yang nggak meleleh?

Giliran tim sukses harus menggarap Jokowi, mungkin jadi bingung deh. Jangankan ganteng, banyak yang bilang mirip tukang bakso. Doi juga nggak punya darah biru seperti Prabowo. Tapi kan merakyat ya?

Oke, garap saja adegan Jokowi sedang menyapu, sedang mengobrol dengan petani. Ketika merebak tudingan intoleran, Jokowipun mengunjungi sejumlah ulama Islam.

Mirip iklan pasta gigi. Iklannya selalu mempertontonkan gigi putih bersih bukan? Bikin konsumen bingung, semua iklan pasta gigi mempertontonkan gigi cling ... cling ...bersinar sesudah menggosok gigi.

Jadi, jika mau beli pasta gigi aja pilah pilih, sudah seharusnya mempertimbangkan masak-masak sebelum memilih kepala negara/kepala daerah/legislator. Jangan saampai dikibuli timses.

Ya namanya juga jualan, timses harus sukses berjualan, eh salah, harus berhasil memenangkan calon yang membayar biaya marketing untuk proses pencitraan. 

Khusus pemilihan calon legislatif, saya sungguh berharap, para caleg bisa menunjukkan jejak manfaat. Jadi ketua RT/ketua RW kek, atau jadi kader Posyandu.

Syukur-syukur bisa membuat terobosan seperti Ridwan Kamil yang membuat gerakan Indonesia Berkebun sebelum terjun ke pilwalkot Bandung. Padahal prosesnya gampang banget lho. Kang Emil, nama panggilan Ridwan Kamil melempar ide di akun Twitternya tentang kemungkinan bikin urban faming.

Gayung bersambut, idenya disambut warga Twitterland dan direalisasikan oleh Kang Emil bersama Sigit Kusumawijaya, Achmad Marendes  dan  Shafiq Pontoh  serta individu lain yang bisa meminjamkan tanah, membagi pengetahuannya dalam bertani dan masih banyak lagi.

Gerakan berkebun ini sukses merangkul puluhan kota dan komunitas. Nggak heran Indonesia Berkebun mendapat penghargaan dari Google karena mampu mengajak masyarakat beraktivitas sehat.

Mudah dan murah, mengapa tidak dilakukan para calon kepala negara/kepala daerah dan calon anggota legislatif? Bikin ngenes jika lihat AHY yang keluar dari karir kemiliteran dan ngga berbuat suatu gerakan yang bikin dia diperhitungkan media. 

Dibilang pencitraan juga gapapa toh memang sedang jualan calon kepala negara/kepala daerah.

sumber: freepik.com


Perempuan Dan Konsep Keberlanjutan

Perempuan selalu dikaitkan dengan kesuburan. Dalam mitologi Romawi, Dewi yang menjaga bumi  adalah perempuan, Dewi Gaia. Sedangkan kita mengenal Dewi Sri yang hingga kini dihormati masyarakat adat dengan mengadakan Seren Taun.

Ini membuktikan bahwa perempuan diakui sebagai kaum yang menjamin keberlanjutan hidup anak-anaknya. Dengan kata lain, andai perempuan masuk dunia politik maka konsep yang diusungnya adalah keberlanjutan.

Andai Indonesia punya sosok Sri Pudjiastuti, mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Indonesia, saat Indonesia mulai digrojok gandum (kasus ketergantungan Indonesia di paragraf awal) kisah lanjutannya mungkin akan berbeda.

Seperti kita ketahui, Ibu Susi melakukan terobosan dengan melarang nelayan menangkap ikan/udang tertentu agar mereka bisa berkembang biak. Juga larangan menggunakan racun serta setrum agar tidak merusak ekosistem.

Sayang Ibu Susi berjuang sendirian. 

Sungguh berharap Indonesia memiliki kepala negara serta parlemen yang peduli akan keberlanjutan  kekayaan alam Indonesia.

Tetap bersyukur, sepak terjang Ibu Susi telah berhasil mengingatkan, bahwa apa yang dilakukan pemegang kebijakan sekarang ini masih belum cukup. Belum menunjukkan tanggung jawab akan keberlanjutan generasi Indonesia di masa yang akan datang.


sumber: freepik.com


Perempuan dan Keadilan

“Perempuan yang berkuasa “dapat diandalkan untuk mengangkat masalah yang diabaikan orang lain, mendukung gagasan yang ditentang orang lain, dan mencari cara diakhirinya pelanggaran yang diterima orang lain.” kata Ketua Institut Demokrasi Nasional (NDI) Madeleine Albright.

Apa yang dikatakan Madeleine Albright pas banget dengan apa yang sekarang sedang diperjuangkan Sri Mulyani Indrawati, Menteri Keuangan Indonesia, yaitu menagih utang para pangeran Cendana: Bambang Trihatmodjo dan Tommy Suharto.

Yang terbaru adalah kasus pencekalan Bambang Trihatmodjo gara-gara nggak mau bayar utang sejak 1997. Waktu itu sebagai Ketua Konsorsium Mitra Penyelenggara Sea Games XIX Tahun 1997 yang  ….“mau untung gede tapi ogah keluar modal” seperti dikutip dari Cokro TV 😀😀 …. , Bambang meminjam uang sebesar Rp 35 milyar dari negara.

Bayangin utang Rp 35 milyar pada saat kurs dolar masih Rp 2.500 dan sekarang Rp 14.000. Sebagai perbandingan, dulu semangkok bakso masih Rp 500, sekarang minimal punya uang Rp 10.000 baru bisa jajan semangkok bakso.

Karena Bambang Tri keukeuh nggak mau bayar, sedangkan Sri Mulayani keukeuh menagih utang tersebut, maka muncullah pencekalan.

Sebelumnya Sri Mulyani berhasil menyita dana PT Timor Putra Nasional (TPN) yang dimiliki Tommy Suharto di Bank Mandiri sebesar Rp 1,2 triliun.

Meski baru menyita sebagian kecil dari utang keluarga Cendana, namun gebrakan Sri Mulyani patut diacungi jempol. Dia nggak tebang pilih. Siapa yang punya utang ke negara ya harus bayar. Lha itu uang rakyat lho.

Apa yang dilakukan Sri Mulyani tentu saja tak lepas dari kebijakan Jokowi. Jokowi yang mempercayai kemampuan kaum perempuan menunjuk mereka untuk menduduki 9 posisi di kabinet. Sayang di periode ke-2 jabatannya, Jokowi hanya memilih 5 kementerian untuk dipegang kaum perempuan.

Tapi cukuplah ya, sebagai patokan tahun 2024  kita memilih presiden yang mempercayai kemampuan kaum perempuan. Perempuan yang ngotot memperjuangkan keadilan.

sumber: katadata.co.id


Perempuan Paling Tahu Kebutuhannya

Jumlah Penduduk Indonesia Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin (2019) Berdasarkan survei penduduk antar sensus (Supas) 2015 jumlah penduduk Indonesia pada 2019 diproyeksikan mencapai 266,91 juta jiwa. Menurut jenis kelamin, jumlah tersebut terdiri atas 134 juta jiwa laki-laki dan 132,89 juta jiwa perempuan. (sumber: katadata.co.id)

Perempuan bukan minoritas . Jumlah penduduk perempuan hampir sama dengan penduduk laki-laki di Indonesia. Bagaimana mungkin menyerahkan semua keputusan pada kaum laki-laki?

Ada perbedaan yang jelas antara perempuan dan pria, dan hanya perempuan yang memahami. Bahkan penelitian menunjukkan bahwa terdapat dampak berbeda antara seorang legislator perempuan dan laki-laki.

Karena mereka membuat prioritas kebijakan yang berbeda. Tak heran, semakin banyak perempuan terpilih untuk menjabat, maka terdapat peningkatan dalam pembuatan regulasi  yang menekankan kualitas hidup, prioritas keluarga, perempuan,  etnis dan ras minoritas.

Jadi, tidak seharusnya perempuan sekadar pelengkap di parlemen. Sebagai pemilih sudah waktunya memilih caleg  yang memiliki rekam jejak dan visi misi yang mumpuni. Demikian juga andai ingin terpilih sebagai anggota legislatif, mbok ya jangan cuma jadi pemanis di gedung DPR/MPR.

sumber: freepik.com


Perempuan Akan Mengubah  Sifat Kekuasaan

"Perempuan akan mengubah sifat kekuasaan, bukan kekuasaan yang mengubah sifat perempuan."( Bella Abzug, Anggota Legislatif AS 1971-1977)

Setuju banget ya? Baru 2 contoh perempuan yang sepak terjangnya dibahas. Bisa sehari semalam dan bermeter-meter kertas jika kita mau ngobrolin mengenai perubahan yang dibuat perempuan.

Sebagai kesimpulan, paling tidak ada 3 penyebab mengapa perempuan sangat dibutuhkan perannya dalam politik.

  • Yang pertama dan terpenting masalah kesetaraan dan hak asasi manusia - keduanya merupakan landasan masyarakat demokratis.
  • Kedua, keterwakilan perempuan di parlemen berdampak besar terhadap isu diangkat dan bagaimana kebijakan dibentuk.
  • Ketiga, menciptakan ruang untuk mereformasi dan merevisi undang-undang yang diskriminatif terhadap perempuan dan anak.

Jadi, siap memilih calon permpuan?

Perempuan yang berkualitas tentunya.

Baca juga:Menyelami Fiqih Perempuan Bersama Channel Aam Amirudin


Catatan :

Sumber foto 

Nurul Arifin: dream.co.id

Desy Ratnasari: liputan6.com

Okky Asokawati : pesona.co.id

16 comments

  1. Setuju! Sudah saatnya perempuan makin bersuara dan giat berpolitik. Paling terasa itu saat saya kena catcall dan street harrassment. Masih ingat sampai sekarang dan bikin trauma. Pernah terlintas "kira-kira ada nggak sih UU yang melindungi perempuan dari pelecehan atau pemerkosaan? Pelaku disidang, korban dapat perlindungan dari negara?"

    ReplyDelete
  2. Ambu komprehensif bangett nih pembahasannya.
    Sukaaakk!
    Daku mau berupaya bikin artikel yg bergizi dan bernas kayak Ambu, ahh
    BISMILLAH

    ReplyDelete
  3. Sepakat ambu,perempuan juga lebih luwes dalam bernegosiasi, ini juga penting banget lho di bidang politik.

    ReplyDelete
  4. halo mbak maria, apa kabar?
    lama ya kita nggak ketemu
    eh kompasianival kemarin ketemu nggak ya

    membaca artikel di atas, kembali saya berucap syukur dan terima kasih pada ra kartini
    secara nggak langsung beliau juga mengajarkan kita untuk mandiri dan berani menyuarakan pendapat
    makanya perempuan indonesia makin maju dan smart
    semoga makin banyak perempuan indonesia yg tampil di kancah dunia ya

    ReplyDelete
  5. Mbak maria saya paling senang isu seperti ini yang membuat wanita memang punya power tersendiri. Isu politik bagi saya duh kaya tabu bagi saya pribadi, tapi setelah baca tulisan mbak maria, saya tercerahkan kancah perempuan di dunia politik itu MUTLAK! Terima kasih mbak maria sudah membuat tulisan indah ini

    ReplyDelete
  6. Tidka ada perbedaan perempuan atau laki dalam urusan dunia ya. Semua sekarang punya hak yang sama. Sebagai perempuan berpendidikan pasti bisa menempatkan dirinya, meski punya kekuasaan...

    ReplyDelete
  7. Perempuan WAJIB melek politik karena politik akan mempengaruhi banyak sendi kehidupan. Kita harus mengakui itu.

    Politik dan memahami politikus pun bukan hanya kemasan fisik atau tampilan luarnya saja. Versi saya sih yang lebih penting adalah visi dan misi ke depan dan sejauh apa kemampuan seoeang pemimpin dalam mengatasi setiap masalah. Termasuk diantaranya kemampuan berkomunikasi yang baik dan berakhlak

    ReplyDelete
  8. Politik itu mencakup hajat hidup orang ternyata ya. Tapi banyak yang kecewa sih saat memilih para wakil biasanya setelah dapat amanah dan jabatan, orangnya malah berubah lebih berpihak pada kepentingan golongannya daripada konstituen yang memilihnya. Jadi apatis kita dan gak mau begitu care lagi

    ReplyDelete
  9. Yap. Perempuan di belahan bumi manapun WAJIB BANGET melek politik.
    Kudu paham tentang demokrasi ya

    ReplyDelete
  10. Setuju bahwa perempuan ya harus melek politik. Tapi kalau aku, gak harus benar-benar terjun ke dunia politik kaya partai. Biar mereka yang tahu dan mampu

    ReplyDelete
  11. Baca tulisan ini gak cuma info soal kenapa perempuan berpolitik, tapi juga teknik "menjual" didalam politik. Nuhun ambu

    ReplyDelete
  12. Wah inspiratif mbak Maria. Apalagi saya penyuka baking, bahaya nih klo gandum harganya melambung 😥😥

    ReplyDelete
  13. aku setuju karen apolitik itu ga cuma di panggung pemerintahan. Bahkan dalam rumah tangga juga harus bisa berpolitik. hahaha

    ReplyDelete
  14. perempuan laki2 sama aja, kalo gak berkualitas ya nyampah aja di parlemen. yg korup ada perempuan ada laki, yg baik ada pere ada laki. pembedanya cuma yg satu bisa melahirkan yg satu kagak

    ReplyDelete
  15. perempuan yang terjun ke politik memang semestinya bisa memperjuangkan hak-hak perempuan ya, mbak

    ReplyDelete
  16. Setuju Ambu politik itu ada di sekitar kita, di rumah di kantor juga kalau jeli pasti tahu kalau merekapakai taktik politik dan supaya kita terhindar dari jeratan serigala berbulu domba kita sebagai wanita harus melek politik

    ReplyDelete