Banana Cake Farah Quinn: Gluten Free, Irit Telur dan Tanpa Mixer






Selamat mengarungi tahun 2017, teman-teman ……, punya resolusi di tahun ini? Resolusi saya sih pingin sehat ….. sehat ….. dan sehat ….., karena bulan-bulan di akhir tahun 2016 penuh kisah sakit. Sungguh menyesakkan.
Saya juga berharap bisa lebih rajin mengisi blog tempat curhat ini. sebetulnya bukan tanpa tujuan blog kesayangan ini saya diamkan. Rencananya mau beli domain agar terlihat keren. Blog gratisan ngga keren gitu? Hmmmm…. gimana ya, yang jelas blog gratisan sulit dapat kesempatan dapat penawaran review atau buzzer.  *emak jujur bangettttssss  :)  *
 
Dan yang kedua, saya sedang menimbang-nimbang penambahan konten dengan memasukkan kegiatan eksperimen kuliner. Banyak yang nanya resep, kenapa ngga ditulis disini? Pertimbangan awalnya takut ini blog kok  kebanyakan ragam?  Tapi atulah ngga papa, namanya juga emak-emak kan biasanya seneng masak atau minimal seneng makan.
Oke langsung aja saya tulis resep pertama saya ya. Sebetulnya nemuin resep ini melalui proses panjang, ada berpuluh resep berbahan pisang sudah saya coba, enak-enak sih semua, tapi saya belum puas, ada yang kurang, kurang nendanglah, bikin eneg lah. Nah, baru sesudah nyoba resep ini saya merasa lumayan puas. Bukan hanya karena telurnya cuma 2 yang berarti penghematan juga disebabkan tanpa mixer. Pekerjaan mencuci peralatan masak memang bikin persaan malas timbul, soalnya udah capek masak harus nyuci. juga rasanya legitttt ..... :)

Diambil dari blognya hadiyahhayati.wordpress.com, resep ini saya permak sana dan sini. Resep aslinya menggunakan 200 gram gula pasir. Saya ganti jadi 100 gram gula pasir dan 100 gram gula palem karena banana cake cocoknya pake gula palem supaya legit.
Selengkapnya sebagai berikut:

Bahan:
250 gram tepung mocaf (bisa diganti tepung terigu)
100 gram gula pasir
100 gram gula palem
2 sendok teh baking powder
1 sendok teh soda kue
½ sendok teh garam
2 butir telur (kocok lepas)
115 ml minyak sayur atau mentega/margarine dilelehkan
250 gram pisang ambon/Cavendish atau apapun, hancurkan dengan garpu
1 sendok teh kayu manis bubuk
1 sendok teh air jeruk lemon/nipis

Cara membuat:
1.      Panaskan oven 180 ° celcius
2.      Olesi loyang dengan minyak goreng atau mentega, taburi tepung tipis-tipis. Saya sih mengalasi dengan kertas baking.
3.      Campur bahan kering: tepung mocaf, soda kue, baking powder , garam,bubuk kayu manis ayak, sisihkan.
4.      Campur telur kocok dengan gula dan minyak goring , susu, air jeruk hingga rata. Campur dengan bahan kering secara bertahap hingga rata.
5.      Masukkan dalam loyang, bisa loyang tulban. Saya menggunakan 2 loyang brownies ukuran 22 x 10 x 4 cm. Lama memanggang tergantung oven masing-masing.
6.      Panggang hingga kecoklatan. O iya bisa diberi capuran choco cips dan hiasan pisang. Rasanya sama-sama lazizzz…..

Comments

ira duniabiza said…
Ayo mba migrasi. Gado2 ga apa biar makin seru, mumpung tahun baru. Hihi..

Eh aniwei ini seriusan mba ga perlu mixer, tinggal aduk2 aja.. hmm apa karena tepungnya ya. Boleh banget nih dicobain. Iya setuju banana cake emang enaknya dicampur gula palem ya.
enaknya... paling doyan kalau ada pisang di dalam kuenya mba... :D
mbak Iraaaa....... maafkan daku, awalnya bingung kok ngga ada yang mau comment diblogku ternyata lupa aku stel moderasi

maapin ya mbak, muachhhhh ......#semoga dimaafkan :)
bikin ngga eneg ya mbak Ira?

makasih sayangkuhhhh :)