Skip to main content

Sejuta Wajah Di Pasar Tradisional





Mengapa sejuta wajah? Karena sesudah memeriksa hasil berburu, ternyata memotret wajah pembeli serta penjual di pasar tradisional sungguh menarik. Lebih menarik dibandingkan produk yang merupakan objek transaksi. Banyak kaum pria disana. Sementara umumnya kita menganggap pasar tradisional pastilah diisi kaum hawa.
Mengapa ya? Saya mengambil kesimpulan ala saya :) , yaitu:

  • Hari telah siang sehingga penjual laki-laki mengganti tugas istri/ibunya

  • Pedagang yang saya bidik, awalnya adalah PKL yang berjualan di trotoar, mereka umumnya laki-laki sehingga bisa berlari kencang jika satpol PP datang. Mereka pindah ke dalam pasar karena kawasan trotoar sekarang dibersihkan satpol PP. Diganti peranannya oleh pot-pot besar berisi tanaman yang menghalangi mobilitas pejalan kaki dan penyandang difabel. Lagi-lagi survey ala saya. .. :D


Yang jelas ini bukan masalah kesetaraan jender. Bukankah perempuanpun banyak menggeluti profesi satpam, supir angkutan umum bahkan supir bis kota?

Tapi apapun itu, saya jadi melihat satu topik bagus yaitu keunikan pasar tradisional sebagai ajang pertemuan pembeli dan penjual. Perhatikan pemuda gaul yang asyik mendengarkan lagu sambil menunggu jualannya. Seingat saya penjual tahu di kios ini adalah seorang perempuan agak sepuh. Mungkin remaja laki-laki ini mengganti posisi ibunya, karena hari sudah beranjak siang bahkan hampir waktu Ashar.

Remaja gaul nan keren inilah yang membuat saya bolak balik ke pasar Cihaurgeulis Kota Bandung. Karena awal memotret, hasilnya kurang sreg. Walau akhirnya diedit juga. Hasilnya lumayan bisa ditampilkan disini: 





Penjual area buah-buahan, kelapa parut dan ubi, entah kenapa umumnya pria. Mungkinkah karena harus mengangkat barang dagangan yang cukup berat? Bukankah kaum perempuan juga terbukti mampu mengangkat barang berat. Jadi ya siapapun bisa menjadi penjual disini, kebetulan saja yang saya temui adalah kaum pria.

Pasar tradisional memang menyenangkan. Kebetulan sekarang saya selalu mampir di waktu siang. Sekalian pulang kerumah, saya memilih membeli buah-buahan. Sekalian pula memotret dengan cahaya seadanya. Pasar tradisional kan umumnya  gelap, tanpa jeda antar penjual.
Beruntung, saya pernah membaca kiat-kiat Raul Renanda, fotografer yang menekuni urbanography. Begini salah satu kiatnya:

 "Jangan pernah mencari-cari cerita. Kalau tempat itu menarik, sudah ada cerita di situ dengan sendirinya, bukan dicari-cari,"

 Lha kebetulan dong, saya memotret ibu sepuh yang sedang asyik belanja sendirian di siang hari. Mungkin karena seperti saya, dia tidak perlu membeli sayur. Hanya mampir ke pasar tradisional untuk membeli buah-buahan segar yang murah harganya. Dibanding harga di pasar swalayan, huuuuu… kita bisa menghemat puluhan ribu rupiah.



Kemudian ada lagi kiat Raul Renanda:

“Kualitas foto seperti ketajaman, fokus atau blur bukan tujuan utama. Menangkap momen adalah yang terpenting. 50 persen perhatian harus tertuju pada subjek, selebihnya lupakan saja.
"Cukup bermain pada 3 elemen utama, foreground, main subjek, dan background. Itu saja," papar Raul.


Karena itu walau ponsel sudah memberitahu bahwa kekuatan lampu baterei sudah hampir habis, saya nekad motret dengan risiko agak ngeblur. Hasilnya? Diedit sana sini dengan aplikasi gratisan , jadi deh …… 


Tidak sempurna. Foto diatas tidak bisa saya crop penuh karena framming buah petai akan terpotong. Sedangkan foto dibawah terpaksa saya crop habis karena hasil candid terhalang dinding pasar.
Kemudian, ada yang saya banget:

Jangan pikirkan pandangan orang sekitar saat kita memotret. Biarkan apa yang mereka ekpresikan, senang, sebel, kesal atau marah sesaat. Kalau perlu minta izin, lakukan. Hormati lingkungan dan orang yang akan kita foto. Tetaplah tersenyum dan tunjukan effort bahwa kita orang baik.

 "Ibarat kata kalau mau motret ke pasar, cukup beli jengkol satu kantong kresek. Kita tenteng, kita memotret juga nggak akan dicurigai," saran Raul.


Sedangkan foto jengkol dan penjualnya ini:


Usai difoto, dia mau mengulang pose yang macho. Tapi ketika saya persilakan, dia malah menolak. Kebetulan flash tidak bisa digunakan. Baterei ponsel menunjukkan angka satu digit. Wahhh ...... Perjalanan memotret pasar tradisional memang mengasyikkan. Saya perlu belanja buah, sekalian deh motret, sekalian juga ngobrol ngalor ngidul dengan penjualnya dan pulang membawa oleh-oleh foto yang diinginkan. Memotret objek diam-diampun berhasil, asalkan mereka menyetujui sesudahnya. Karena terkadang mereka keberatan dan kita harus menghargai hal tersebut. Setuju?

Sumber : inet.detik.com



 

Mengapa sejuta wajah? Karena sesudah memeriksa hasil berburu, ternyata memotret wajah pembeli serta penjual di pasar tradisional sungguh menarik. Lebih menarik dibandingkan produk yang merupakan objek transaksi. Banyak kaum pria disana. Sementara stereotype pasar tradisional pastilah diisi kaum hawa. Mengapa ya? Saya mengambil kesimpulan ala saya :D , yaitu: Hari telah siang sehingga penjual laki-laki mengganti tugas istri/ibunya Pedagang yang saya bidik, awalnya adalah PKL yang berjualan di trotoar, mereka umumnya laki-laki sehingga bisa berlari kencang jika satpol PP datang. Mereka pindah ke dalam pasar karena kawasan trotoar sekarang dibersihkan satpol PP. Diganti peranannya oleh pot-pot besar berisi tanaman yang menghalangi mobilitas pejalan kaki dan penyandang difabel. Lagi-lagi survey ala saya. .. :D

Selengkapnya : http://www.kompasiana.com/gawirawian/kampretjebul4-sejuta-wajah-di-pasar-tradisional_55310f4e6ea83458578b4573

Comments

Popular posts from this blog

Dewi Kentring Manik, Dewi Cantik Jelita Pelindung Kota Bandung

The Third Charm, Akhir Yang Membuat Penonton Marah

Bagaimana jika tokoh utama yang ganteng bukan main menjalin kasih dengan second lead, gadis cantik, imut dan menggemaskan? Ternyata penonton memilih agar keduanya happy ending. Sementara tokoh perempuan di maki-maki karena dianggap meninggalkan kekasihnya.
Mungkin itu yang menjadi penyebab ending drama Korea “The Third Charm” dibiarkan cukup terbuka. Penonton boleh berkhayal semaunya. Apakah cukup sahabatan atau menikah?
Tokoh utama pria, Seo Kang-Joon dan tokohperempuan, Esom yang membuat saya kepincut untuk menonton drakor ini. Seo Kang-Joon, rupanya dianggap sukses dalam setiap perannya sehingga tahun 2018, saya menonton 2 dramanya. Marema ya?
Sedangkan Esom, saya jatuh cinta pada sosoknya di Because This Is My First Life. Berperan sebagai sahabat tokoh utama, Esom keren banget. Hihihi tentu saja yang dimaksud keren adalah postur tubuhnyayang tinggi dan penuh. Seksi, tanpa harus berbaju pendek. Bahkan balutan kostum hitam atau putih yang dikenakan, bikin Essom nampak berkelas. Sebetul…

100 Days My Prince; Janji Setia Seorang Pangeran Cilik

“Aku menyukaimu” “Aku akan mengawinimu” Kata seorang anak laki-laki pada gebetannya, Yoon Yi-Seo,  perempuan cilik yang periang, cantik dan pemberani.
Sekian puluh tahun berlalu, Lee Yool, nama anak laki-laki tersebut, rupanya selalu  berpegang teguh pada janjinya dan Yi Seo pun selalu mengingatnya.
Mengambil  genre sageuk fusion alias kisah dengan setting masa lalu yang dimodifikasi (fiksi, bukan berdasarkan sejarah sebenarnya), drama Korea “100 Days My Prince”  sebetulnya ngga terlalu spesial. Khususnya jika dibandingkan dengan drakor bergenre serupa.
Pemeran utama mengalami lupa ingatan. Ide klise yang telah digunakan sejak “Meteor Garden”nya drama Taiwan. Kemudian diramu dengan kehidupan sang pangeran sebagai rakyat jelata selama 100 hari.
Yang menjadi pembeda adalah aktor dan aktrisnya yang sedang naik daun. Sang pangeran Lee Yool diperankan D.O. personil EXO, sedangkan Yoon Yi-Seo atau Hong Shim diperankan aktris cantik Nam Ji-Hyun.
Apabila Anda mencari tontonan yang menghibur, “100 Da…

Nostalgia 7 Majalah Favorit

Punya majalah favorit?
Maksudnya tentu majalah cetak. Skip majalah Bobo ya? Selain karena udah kelamaan eranya, juga ngga ada saingan. Sementara 7 majalah favorit yang terpilih karena target segmen serta  ragam topik  yang disajikan.
Tentu  beberapa majalah sudah almarhum alias rest in print. Huhuhu sedih, padahal walau udah ngga berlangganan, sesekali saya masih suka beli. Rasanya lebih nyaman membaca versi cetak dibanding online-nya. Mata ngga capek. Ketika  lelah, si majalah bisa menjadi penutup wajah, pengantar tidur. Coba deh membaca via   ponsel atau tab, kan ngga bisa untuk penutup wajah.  :D  :D
Oke langsung aja kita ngobrolin  majalah favorit yang dimaksud. Ini dia:
Majalah Horison
Awalnya saya membaca majalah Horison karena terpaksa. Sebagai anak ABG yang gemar melahap habis semua bacaan, saya kehabisan buku serta majalah, eh ada majalah isinya cerpen, baca ah ..... Ternyata, ... bahkan hingga kini, saya masih sering mengulang paragraf demi paragraf artikel/cerpen/puisi  yang dimu…

Bukit Batu, Destinasi Mistis di Palangka Raya yang Wajib Dikunjungi

“Indonesia ngga cuma Jabar, mbak” Untuk sekian kalinya Gilang meledek. Kalimat ledekannya diberi penekanan emoji. Dan untuk kesekian kali pula, saya hanya bisa menimpali dengan emoji tertawa lebar. “Kesini mbak, ke Palangka Raya. Jangan kaya katak dalam tempurung. Nanti kita kulineran sampai kenyang”.
Seperti itulah Gilang. Sangat baik hati. Kami bisa ngobrol berjam-jam untuk membahas banyak topik. Mulai dari harga telur yang naik turun hingga gonjang ganjing pilpres dan pileg. Dan semua kami lakukan via dunia maya. Dunia maya yang membantu kami berkenalan dan bersahabat hingga kini.
Profesi blogger dan minat pada photography menautkan kami sejak tahun 2011. Sangat erat, walau selisih usia terpaut jauh. Awal berkenalan, saya sudah menjadi ibu rumah tangga 4 anak, sedangkan Gilang masih gadis yang bebas berpetualang mencari ide memotret.
Hanya sekali kami bertemu. di acara blogger gathering tahun 2012. Sesudah itu Gilang pindah dari Jogja ke Palangka Raya, bertemu dengan sangpujaan hati kemu…

5 Situs Download Gratis Drama Korea yang Recommended Banget

Suatupagi perbincanganWA Grup Komunitas Memasak yang biasanya riuh dengan berbagi resep makanan, tiba-tiba berubah menjadi: “Download aja teh, ngirit kuota” “Wah saya belum nonton ... . Bikin penasaran!”
Ya, kami sedang bergunjing mengenai drama Korea. Drama Korea apa saja yang bagus, yang belum ditonton dan yang penting ini nih: situs yang direkomendasikan untuk men-download drama Korea bersubtitle Indonesia. Tujuannya tentu saja untuk ngirit kuota. Emak-emak dimana saja umumnya sama: pingin hemat!:D :D
Kala itu, semua cara menonton drama Korea sudah saya coba, hanya mengunduh yang belum.Tentunya jadi penasaran. Selalu ada sesi yang jengkelin ketika menonton drakor . Menonton via player DVD misalnya, banyak keping DVD yang tidak berjalan mulus. Katanya sih proses burningnya yang bermasalah.Tapi pan jadi riweuh,saya harus bolak balik. Menonton via DVDberarti juga nyampah. Usai menonton, kepingan DVD ngga tau harus diapain. Ada usul?
Cara berikutnya melaluisaluran berbayar. Apesnya harus sta…

Ngemil Syantikkk Ala Syahrini Bareng Nenasz Cookies

Syantik. Kata itu dipopulerkan Syahrini bersama sejumlah kata lain seperti cetar, sesuatu,  bulu mata badai,  jambul khatulistiwa dan kata-kata nyleneh lainnya.  Sosok lain yang gemar membuat kata-kata ajaib adalah Viki Prasetyo dan Cinta Laura. Kreator kata yang menjadi kesatuan dengan branding mereka.
Andai mereka berkampanye ... Maksudnya bukan kampanye pilpres atau  kampanye  pileg,  namun kampanye untuk kemaslahatan seperti diversifikasi pangan. Lahan yang belum banyak disentuh. Jangankan selebriti, nampaknya para pejabat juga “pelit” bicara tentang diversifikasi pangan.
Ketinggian miimpinya ya? Gubrak deh .... :D Gini  kisahnya. Berawal rencana membuat tulisan personal branding ala Syahrini part 2, ngga sengaja saya lihat iklan cookies yang dibintangi Syahrini. Langsung deh kepikiran: “Ah, andai Syahrini jadi model iklan cookies non tepung terigu. Bakal sukses deh program diversifikasi pangan kita”
Baca juga: Pingin Personal Branding ala Syahrini? Begini Caranya!Julia Perez; Don’t Judg…