Laziznya Nasi Goreng Keju di Festival Kuliner Kraft



Nasi goreng pakai keju? Gimana rasanya?

Hihihi, ya uniklah. Terlebih ini bukan nasi goreng campur sayuran yang biasa saya bikin. Tapi nasi goreng bumbu kebuli. Tolong bayangin, nasi goreng berbumbu rempah dengan rasa yang tebal dari cengkeh, kayu manis, jinten, adas, kapulaga dan masih banyak lagi, kemudian diberi topping keju banyak-banyak. Wow ..... yummy.❤❤☺☺

Berawal dari kehebohan di Instagram mengenai Festival Kuliner Kraft.

Eits sebentar, Instagram? Ngga salah? Dapat berita kok dari Instagram.
Iya, sekarang mana ada orang baca berita dari surat kabar? Terlebih dengar radio. Berita kekinian cuma ada di medsos.  Twitter, Instagram, Facebook, berisi situasi terkini dan yang akan datang. Supaya nggak kudet, penting banget untuk pantengin 3 media sosial tersebut.

Balik ke Tukul eh laptop.


Setelah tau ada Festival Kuliner Kraft di jalan Majapahit, Gasibu, Bandung, segera deh saya centrang jadwal tanggal 7 September 2019. Sebagai pecinta berat keju, hukumnya wajib datang ke festival produk turunan susu yang gurih ini. Agar tidak ngeces doang ngebayangin lelehan keju yang menggoda.

Dan ternyata saya agak terlambat. Datang jam 5 sore, langit yang melingkupi jalan Majapahit yang terletak di samping barat Gasibu, mulai menggelap. Namun pengunjung justru membludak. Malam mingguan sambil kulineran keju emang asyik ya? Terlebih ada  150+ menu masakan. Memanjang mulai dari arah pintu gerbang masuk di jalan Surapati, dan berakhir di jalan Diponegoro.

Tapi bukan berarti bisa keluar ke Jalan Diponegoro. Area ini ditutup oleh panggung. Pengunjung yang mau keluar, dipersilakan lewat kiri atau kanan jalan Majapahit.

Di sela antar booth makanan, disediakan meja kursi untuk menyantap masakan yang dipesan. Atau sekedar bangku untuk makan layaknya di trotoar. Membuat saya teringat pesta kuliner yang 10 tahun silam kerap digelar Keuken Bandung. Dulu sih rasanya aneh, makan – makan  kok di tengah jalan.

Sekarang? Udah sering banget ya kota-kota besar ngadain festival kuliner dengan memblokir jalan?

Sempat terpesona melihat nasi goreng bertabur keju, saya menyusuri booth demi booth. Mencari kuliner yang unik. Maklum sebagian besar kuliner sudah pernah saya coba. Kue balok, martabak, sosis bakar, hamburger,sea food bakar, serabi, cilok, jagung, pempek. Ada beberapa yang belum seperti Madam Potato, Mangkok Manis, dan es goyobod dengan topping keju.

Gimana rasanya ya? Es manis kok dikasi topping gurih.

Terlebih mi kocok Mang Dadeng, saya nggak bisa bayangin mie kocok bertabur keju. Dan enggan juga untuk nyobain. Nampaknya lebih nikmat menyantap mi kocok Mang Dadeng dengan sajian "normal"  dan di tempat mereka mangkal deh. ^_^


Akhirnya, saya memutuskan untuk membeli kuliner yang belum pernah saya cicipi. Yaitu nasi goreng Apjay, pak Ivan dari Cipete, Jakarta. Wuih, antriannya panjang banget. Rupanya banyak pengunjung yang penasaran seperti saya, pingin mencoba rasa nasi goreng tersohor ini.

Sambil ngantri saya nanya akang Gugel mengenai nasi goreng  Apjay ini. Apjay ternyata singkatan dari Apotek Jaya, mengambil lokasi pak Ivan dulu berada. Konon sudah pindah tapi masih di daerah tersebut, menempati trotoar di Jalan Cipete dan Jalan Panglima Polim.

Jika lihat daftar menunya, banyak banget pilihan seperti Bakmi Godhok, Nasi Godhok, Nasi Goreng Jawa, tapi pengunjung yang ngantri umumnya hanya pilih 2 jenis,  nasi goreng kambing atau nasi goreng ayam. Keduanya berbumbu kebuli.

Walau diklaim sebagai masakan khas Betawi, sebetulnya nasi kebuli merupakan hasil akulturasi dengan budaya Arab.  Tepatnya tradisi Arab Yaman yang punya masakan khas Nasi Biryani.

Menurut kebiasaan Betawi, nasi kebuli dihidangkan pada saat perayaan keagamaan Islam seperti Lebaran, Idul Adha atau Maulid. Tapi sekarang, kapanpun pingin, kita bisa menyantap nasi kebuli ya? ☺☺

Campuran bumbunya pun ngga terlalu pekat. Agar lidah masyarakat umum nggak kaget. Namun minyak samin pemberi rasa khas, selalu digunakan. Juga bumbu pemberi rasa pekat lain seperti bawang putih, bawang merah, lada hitam, cengkih, ketumbar, jintan, kapulaga, kayu manis, pala juga kaldu kambing, dan susu kambing. Sumber (Wikipedia)

Kebayang kan nasi goreng rempah ditaburi keju? Mungkin banyak yang suka, selebihnya ragu-ragu takut merasa eneg. Ternyata ngga kok. Geliat bumbu nasi goreng yang saya cicip ngga setebal perkiraan. Rasanya bahkan mampu menggoyang lidah. Gurih pedas yang bikin pingin lagi ketika suapan terakhir masuk mulut.

Sayangnya kok jauh amat ya? Masa sih harus ke Jakarta untuk memuaskan lidah yang pingin nasi goreng kambing.

Oh iya saya pesan nasi goreng kambing. Walau saya lihat banyak yang pesan nasi goreng ayam berbumbu kebuli. Bedanya nasi goreng kambing lebih gelap warnanya, mirip nasi goreng Mafia. Bikin saya menduga ada bumbu kluwek didalamnya. Sesudah searching, nasi kebuli ternyata ngga pake kluwek. Hanya bumbu-bumbu yang saya sebut di atas.

Nah, nasi goreng Apjay berwarna pekat, harumnya cukup menyengat, kemudian diberi topping keju. Aneh banget ya? Walau seperti uraian di atas, nasi kebuli mendapat campuran susu kambing. Pas banget disantap dengan keju yang notabene turunan susu.


Yang suka boleh nambah, karena seporsi rasanya kurang. Sedangkan yang kepedasan seperti saya, cukup megap-megap. ☺☺

Hihihi rupanya jika minta nasi goreng pedas, maka akan dapat rasa yang sangat pedasss... Nggak pake level-levelan seperti nasi goreng Mafia.

Eniwei baswei, rasanya mirip nasi goreng Mafia yang diberi nama nasi goreng Gangster. Walau pedas, namun enak dan nagih. πŸ˜‚πŸ˜‚

Saya berandai-andai, jika kangen nasi goreng Apjay yang cuma ada di Jakarta, bakal pesan nasi goreng Mafia via layanan transportasi online aja. Kemudian beri topping keju, jadi deh. πŸ™†πŸ™†

Lanjut ke pengunjung yang membludak. Awalnya bingung juga, diluar estimasi, ternyata banyak ya penggemar  keju?  Beda halnya dengan Pucuk Coolinary Festival (PCF) yang digelar salah satu minuman teh manis dalam botol. PCF membagi jenis masakan dalam 3 rasa yaitu manis, gurih dan manis. Sehingga festival kuliner bisa merangkul lebih banyak segmen.


Rupanya ketika segmen dipersempit menjadi hanya keju, pengunjung tetap antusias. Mereka berbondong-bondong menuju Jalan Majapahit pada tanggal 7 – 8 September 2019. Tentu saja mayoritas kelompok milenial yang kerap identik dengan fast food.

Banyak yang bilang, keju Kraft terlalu light rasanya untuk penggemar keju level dunia. Menuai protes, Kraft sih bukan keju. Mereka lupa, setiap lidah punya budaya masing-masing. Nggak mungkin tiba-tiba memperkenalkan aneka keju yang biasa disantap warga Eropa. Bisa-bisa mblenger. ☺☺

Keju, seperti kita ketahui merupakan olahan susu cair yang dipasteurisasi, kemudian diberi campuran enzim penggumpal. Jika ingin beraroma kuat, disimpan hingga bertahun-tahun. Yang pastinya bikin banyak orang Indonesia, yang nggak akrab dengan susu, akan bergidik.

Beda halnya dengan generasi milenial yang kerap mengunyah keju bak camilan.

Dijadikan topping makanan maupun minuman apapun, tetap yummy. Termasuk nasi goreng Apjay, yang suer sambil ngetik postingan ini,terbayang-bayang deh itu nasi goreng yang ajip pisan. ✌✌

Andai saya bisa pesan nasi goreng Apjay via Grab Food atau Go Food, pasti bahagia rasanya. Hihihi ...ternyata bahagia sesederhana itu ya? Termasuk menyantap nasi goreng kebuli bertopping keju yang mantap abis.

😁😁❤❤



Comments

Intan Rosmadewi said…
Kita kumpul kapan . . . nginep acaranya bikin nasi goreng Apjay
Intan Rosmadewi said…
Mau cuba akh Ambu di rumah bareung nakkanak
Siti Faridah said…
Duh, jadi laper pengen makan nasi goreng setelah baca postingan. Kapan-kapan pengen masak nasi goreng keju juga ah.
Sandra Hamidah said…
Baca ini malam2 bikin laper, untung di kulkas ada keju hihi jadi terobati semoga next bisa join event seru kayak gini, tfs ambu 😘
Sri Al Hidayati said…
Wah Nasi goreng apjay belum saya coba nih bun, waktu ke BSD belum buka. Alhasil lewat aja belum sempet nyobain. Next pengen nyobain juga πŸ˜„
Bioeti said…
Keponakan saya sering pisan menaburi keju kana segala makanan. Apa-apa dikasih keju.
Saya nyicip rasa makin enak juga. Hehehhe
Duh, Amnu membaca tulisan ini, bikin ngiler
Novya Ekawati said…
hmmm..yummy banget kayaknya Ambu. Jadi pengen nasi goreng keju deh, tapi harus belinya ke Jakarta ya Ambu..hmmm, jauh ih
Maria G said…
wah ribet bun Intan, nasi goreng Apjay mah
Maria G said…
Hihihi iya mbak Siti Farida
buat yang suka banget keju mungkin laziz banget ya nasgor dikasi topping keju parut yang banyak
Maria G said…
cuma ngemil keju atau bikin nasgor keju, Sandra?
Maria G said…
Wah Sri, kalo rumah saya di Jakarta mungkin bakal bolak balik kesana

Enak, ngga eneg

daging kambingnya juga empuk
Harusnya Dydie ke sini, tapi acaranya pas ssudah kecelakaan. Jadinya cuma bisa ngiler, hahaha. Padahal dydie penggila keju L)))
Evi Sri Rezeki said…
Ya Allah langsung ngiler bayangin nasi goreng apjay. Apalagi saya suka yang pedas-pedas dan keju :)