5 Cara Menghadapi "Bu Tejo", Pribadi Toksik Yang Bikin Gak Nyaman

 




5 Cara Menghadapi Sosok “Bu Tejo”,  Pribadi Toksik yang Bikin Gak Nyaman

 

“Ih, ya Allah”

“Si Dian itu kan baru kerja tapi kok udah punya barang mewah. Seperti nggak tahu aja dari mana”


Asma Allah berkelindan dengan ujaran berisi ghibah meluncur dengan mulusnya dari mulut Bu Tejo. Tak seorangpun nampak bagus di matanya. Mulai dari kembang desa hingga bu lurah, pejabat desa yang kebetulan berstatus janda. Semua diembat.

Pastinya gak nyaman ya bareng sosok demikian? Terlebih dalam pergaulan di perantauan. Mau jawab, takutnya malah debat kusir. Ngga jawab, kok ngeselin. Dalam dunia kesehatan, orang-orang demikian termasuk kelompok “toxic people”/orang toksik.

Dilansir Science of People, toxic people  umumnya senang mengatur hidup orang lain, narsis dan kerap menonjolkan diri. Dia selalu berpandangan negatif pada orang lain, membuat situasi nampak suram serta suka “ngedrama”.

Orang toksik juga gemar mencari-cari kesalahan, gampang cemburu dan menghakimi, senang memanipulasi/berbohong, selalu merasa paling benar dan sering mengabaikan perasaan orang lain.

Sebentar, siapa sih Bu Tejo?

Sebetulnya hanya sosok rekaan dalam film pendek berjudul Tilik, nama Bu Tejo menjadi trending topik di twitter pada Agustus 2020 silam. Padahal film Tilik sudah dirilis pada 2018, lho.

Mungkin salah seorang netizen kebetulan tertarik dan membuat status di twitter terkait tokoh sentral film karya Wahyu Agung Prasetyo tersebut.

Premis FTV Tilik (dalam Bahasa Jawa berarti mengunjungi orang sakit) sebetulnya sangat sederhana, yaitu mengenai rombongan perempuan, penduduk desa yang naik gotrek untuk mengunjungi Bu Lurah yang sedang sakit.

Gotrek merupakan moda transportasi pedesaan karena mobilitas mereka nggak sebanyak penduduk kota. Di atas gotrek inilah Bu Tejo menunjukkan pribadinya yang toksik.

Familier dengan sosok bertemperamen demikian?

Mereka bisa jadi adalah teman, kerabat, tetangga bahkan suami, mertua atau kakak/adik ipar. Namun berbeda dengan kerabat atau anggota keluarga, kenalan atau tetangga  yang berperilaku  toksik lebih mudah dihadapi.

Terlebih jika Anda baru pindah/merantau ke suatu daerah. Atau keluarga muda yang baru memasuki suatu lingkungan pemukiman, penting banget menentukan sikap agar lebih bisa menikmati hidup.




5 Cara Jitu Menghadapi “Toxic People”

Tetapkan Batas

Saya pernah kesandung pribadi toksik yang membuat kisruh. Saat itu, sebagai keluarga muda kami menempati perumahan C. Kebayang kan saya berkenalan dan bergaul dengan ibu-ibu senior yang telah lebih lama tinggal?  Pastinya harus bisa membawakan diri ya?

Termasuk sewaktu ibu B, sosok “Bu Tejo” di kompleks kami, sering bertandang ke rumah. Berjam-jam lamanya. Tapi ya karena gak tau harus gimana, saya cuma manggut-manggut aja kala dia datang dan berbicara panjang lebar.

Isi obrolannya mirip apa yang diucapkan “Bu Tejo”. Dimatanya nggak ada orang yang benar. Semua salah. Salah satunya tentang sebuah keluarga yang kerap keluar malam. “Kelakuan mereka maksiat. Anak-anaknya suka mabuk-mabukan,” katanya.

Situasi menjadi rumit,  waktu Ibu B berkisah bahwa keluarga yang kerap bermaksiat tersebut akan pindah ke sebelah rumah saya, karena Ibu A, tetangga sebelah rumah, menjual rumahnya pada mereka. 

Bingung dong saya.  Lha jika bener kan saya bakal bertetangga dengan keluarga yang kerap bermaksiat. Saya pun mengonfirmasi berita pada Ibu A.

Faktanya ternyata bukan demikian. Namun keributan kadung terjadi. Begitu parah sampai para suami dan pak RT turun tangan. Diakhiri dengan ibu B dan ibu A yang tidak mau bertegur sapa lagi.

Bagaimana dengan saya? Saya dianggap ibu B sebagai  masih muda dan baru masuk Islam, sehingga harus dimaafkan. Oalah tobat!!!

Peristiwa ini menjadi pelajaran berharga bagi saya. Saya mengambil batas atau pagar tak kasat mata.

Saya masih mengangguk ramah. Namun hanya menjawab jika ditanya. Saya juga masih kerap berkirim makanan seperti layaknya tetangga. Bedanya dulu saya yang mengantar makanan, sesudah peristiwa tersebut saya minta bantuan ART atau anak-anak.



Bersikap Tegas

Setelah mengambil keputusan, yang harus dilakukan kemudian adalah tegas pada diri sendiri.

Dikutip dari healthline.com; how to deal with toxic people, "Racun harus dihadapi dengan kekuatan yang kuat”. Karena merasa tak bersalah dan beranggapan semua baik-baik saja,  orang toksik,  termasuk Ibu B, akan bolak balik datang.

Dibutuhkan sikap yang jelas yang menunjukkan perubahan pada mereka. Seperti cukup tersenyum apabila berpapasan di jalan.  Mengurangi jumlah kata, atau bahkan duluan pulang di pertemuan arisan.

Pertahankan juga jarak untuk memastikan sikap. Jika sebelumnya dengan ramah membuka pintu lebar-lebar, sesudah kejadian tetap membuka pintu tapi katakan “Maaf saya belum mandi, mau mandi dulu ya?”

Percaya nggak, dulu dalam rangka meladeni Ibu B, saya sering terlambat mandi, telat masak, bahkan terlambat menjemput anak.  



Jangan Terlalu “Ramah”

Ini memang menyangkut budaya ya? Terbiasa ramah dan tersenyum pada siapapun yang kita kenal. Coba aja berani menampilkan muka datar, bakal jadi omongan deh.

Namun, penting banget untuk tidak tergoda masuk dengan obrolan toxic people. Sebagai pribadi yang toksik, mereka terbiasa mengumpulkan pendengar sehingga mampu menghadirkan obrolan yang memancing rasa ingin tahu

Contoh dalam kasus saya, andai saya tidak mendengar obrolan Ibu B, pastinya kemungkinan kecil terjadi friksi dengan Ibu A.

Jadi tahan dorongan untuk bergabung dengan obrolan. Terlebih ikut menanggapi. Nggak ada ujungnya. Pribadi toksik akan selalu mencari kesalahan orang lain dan mempertahankan pendapatnya.



Sadari Perbuatan Anda Untuk Menolong Mereka

Pribadi toksik sudah kadung nyaman tingkah lakunya, dan bertahan. Alih-alih menghindar, mungkin Anda malah merasa bersalah karena telah meninggalkan/bersikap tidak seramah dulu.

Penting banget memahami bahwa yang kita lakukan sebetulnya untuk menolong mereka. Kesampingkan rasa takut menjadi bahan gunjingan berikutnya.

Detoksifikasi dibutuhkan, agar masing-masing pihak merasa nyaman. Jarak yang kita buat akan sangat membantu pribadi toksik untuk mengevaluasi diri, dan berubah.





Hubungan yang Sehat “ Memberi dan Menerima,”

Sangat mungkin terjadi, Anda akhirnya merasa kasihan pada mereka. Pada saat merasa bimbang dengan situasi yang membingungkan demikian, sadari satu hal: “Jangan menawarkan dukungan dengan risiko kesejahteraan Anda sendiri!”

Seperti dalam kasus Ibu A dan Ibu B, saya sempat merasa tertekan, terlebih waktu itu sedang mengandung anak ke-4, Mabelle. Rasanya saya menjadi trouble maker, penyebab pertengkaraan.

Yang harus diingat pada saat bimbang adalah: “"Anda selalu memberi dan mereka selalu menerima”. Sebagai muslim, tidak seharusnya menimbang-nimbang demikian. Tapi jika taruhannya adalah kesehatan jiwa kita, apa boleh buat, keputusan harus diambil.

Bagaimanapun kita sendirilah yang bertanggung jawab pada energi emosional yang dibutuhkan untuk menjamin kesehatan jiwa kita. Energi emosional secara utuh. Apa yang terjadi jika kita memberikannya pada pribadi toksik tanpa imbalan apapun?



Agar Anak Tidak Menjadi Pribadi Yang Toksik

Mungkin timbul pertanyaan, kok ada sih orang seperti “Bu Tejo?”

Dikutip dari tirto.id, banyak kemungkinan terjadi, namun umumnya berasal dari masa silam.

  • Atas nama kebaikan untuk anak, orang tua mengarahkan anak dengan mengkritik tanpa henti, mengancam, dan ke mengucapkan hal-hal buruk. Tak ada apresiasi dari orang tua untuk pencapaian prestasi sang anak, setinggi apapun.
  • Memanjakan anak dengan tidak memberi batasan, juga berpotensi merusak anak. Sang anak merasa superior dan terbiasa menjadi pusat perhatian. Mereka kehilangan empati.
  • Orang tua toksik berpotensi mempunyai anak berkepribadian toksik juga. Orang tua yang toksik biasanya mengabaikan anak dengan dalih sibuk bekerja, problem keuangan serta tekanan dalam pengasuhan.

Dimulai dari diri sendiri merupakan kunci dari penguraian masalah. Butuh evaluasi diri, apakah kita termasuk pribadi yang toksik? Apakah pola pengasuhan pada anak tidak berpotensi mengakibatkan mereka menjadi pribadi yang toksik?

Evaluasi diri ini perlu, karena jangan-jangan kitalah pribadi “Bu Tejo” yang bikin resah keluarga, tetangga dan kerabat.

Jika iya, saatnya untuk berubah.

 Keterangan gambar : screenshot FTV Tilik

 

21 comments

  1. Film pendek ini happening banget ya....klo secara pribadi sih....ssaya berpendapat semakin viral yah itulah potret kehidupan orang indonesia....semoga saya dijauhkan dr sifat dan sikap toxic

    ReplyDelete
  2. Semakin bertambahnya usia, kebijakan menghadapi toxic personal jadi makin lihai. Terkadang bisa langsung keliatan langsung dari body language karena sudah punya pengalaman sebelumnya.

    Buat saya, menghadapi orang seperti ini adalah MEMBATASI kuantiti berkomunikasi. Kenal tapi tidak dekat. Teman tapi bukan sahabat.

    ReplyDelete
  3. Detoksifikasi dibutuhkan, agar masing-masing pihak merasa nyaman. Jarak yang kita buat akan sangat membantu pribadi toksik untuk mengevaluasi diri, dan berubah.

    Benerr buangettt tips2nya nih, Ambu. Yap, kata kuncinya MEMBATASI dan DETOKSIFIKASI.
    Semangaaattt untuk kita semua yg (terpaksa) kudu interaksi dgn bu Tedjo wannabe :D

    ReplyDelete
  4. Bener sih kalo kepribadian seperti Bu Tejo ini ada di sekitar kita. Aku juga punya tetangga seperti dia, lebih dari satu malah. Tapi aku memang membatasi diri ketika mengenali pribadi toksik gini. Enggak mau nanggapin, takut ntar dijadikan senjatanya untuk mengadu kita

    ReplyDelete
  5. Paragraf terakhir bagus banget. Jangan-jangan kitalah Bu Tejo dalam kehidupan nyata. Bisa jadi.Karena memang fakta, kita lebih jeli melihat kesalahan orang lain daripada kesalahan sendiri :)

    ReplyDelete
  6. Pengingat diri ini..Kalaupun kita bukan pribadi Bu Tejo, jangan sampai kita mendidik anak menjadi demikian. Kalau ketemu sosok yang demikian memang sebaiknya jaga jarak..kuatir di depan kita dia bersikap apa dan di belakang lain pula.

    ReplyDelete
  7. Kadang bersikap tegas itu serbasalah, apalagi di lingkungan sosial yang masih pedesaan. Membatasi diri dianggap ga mau sosialisasi, ada aja yang bilang gitu. Benar kata, Ambu, aku ya kadang mikir jangan-jangan Bu Tedjo adalah kita sendiri yang malah membahayakan atau ditakuti orang.

    ReplyDelete
  8. Penutupnya sukaaaa, jadi bikin merenung jangan-jangan selama ini kita(?) eh saya adalah bu tejo :(

    Banyak belajar juga kalau kita jangan suka buang waktu untuk mengomentari kehidupan atau keputusan orang lain seakan kita lebih tahu daripada yang menjalaninya...hihihi

    ReplyDelete
  9. Di luar dari pro kontra dari sosok bu Tedjo, ada beberapa yang bisa dipetik. Emang kadang persoalan gibah itu sudah menjadi kebiasaan yang harus bisa kita hilangkan setidaknya dr pribadi masing2 untuk intropeksi diri.

    ReplyDelete
  10. Karakter toksik seperti itu ada kaitannya juga ya dengan pola asuh manja. Pembelajaran nih, dan hati-hati juga, walau nggak menampik sosok seperti bu tejo memang ada di sekitar kita

    ReplyDelete
  11. Jangan sampai kita punya pribadi toksik yaa apalagi anak2 jg.

    Kadang kalo ketemu temen yg suka ajak ghibah sebelum kita mau aktivitas itu penting bgt buat nolak mereka yaa..

    Aku sering sih ujung2nya dikatain sok sibuk ��

    ReplyDelete
  12. Aku kalau ketemu Bu Tejo, tak tinggal pergi atau kudiamkan aja. Gak perlu kasih panggung. Nanti dia cape sendiri. Mungkin gantinya kita yang digunjing, hahaha

    ReplyDelete
  13. Aku termasuk yang pasang muka lempeng dan tidak ramah sama tetangga. Aku juga tidak berusaha tersenyum

    eeet jangan dijudge dulu, tapi disembarangin terus

    ya terserah aja sih, dulu pernah ramah, menyapa, eeeeh.... sampe bapak-bapaknya masuk rumah tanpa permisi, duduk aja langsung depan meja aku ikutan ngopi! Plak! Padahal aku waktu itu pake baju superrrrr miniiim - baju tidur renda yang dalamnya ga pake apa apa karena masih penganten baru, duh gemes pengen jambak suamiku jadinya

    ReplyDelete
  14. Tetangga saya nih ada yg gitu. Masih kerabat suami jg. Duh omongannya... Akhirnya saya udah gak pernah main lg ke rumahnya. Pasti deh saya sering jd bahan omongan. Wkwkwkw. Cuekin

    ReplyDelete
  15. Entah kenapa sosok bu Tejo ini hampir selalu ada di lingkungan kita ya hehe. Saya jadi ingat pengalaman sembilan tahun yang lalu waktu pertama kali pindah ke komplek baru. Saya dikelilingi aneka bu Tejo huaa. Untung saya bukan tipe orang yang senang ngobrol sama tetangga. Jadi masih terselamatkan dari toxic para bu Tejo hehe

    ReplyDelete
  16. gotrek itu bukannya si sopir namanya tri trus diplesetin jd gotrek krn dia bawa truk? yg pernah kubaca sih gitu, gak tau deh mana yg bener.
    tapi tipikal bu tejo sih emang berserak di mana2, gak merasa bersalah itu loh yg ngeselin, jd dia ngulang2 terus

    ReplyDelete
  17. Banyakk Toxic didunia ini,
    Kita harus Tegas,punya Prinsip dan Bijaksana dalam Menyikapinya 🤗

    ReplyDelete
  18. Film Tilik memberikan perspektif baru dalam dunia pertemanan ya...ada yang pure dan ada yang fake... nyata di kehidupan sehari-hari kita

    ReplyDelete
  19. Pengen ketewa aja, karena memang sudah mendarah daging, karakter seperti ini di Indonesia. Kalau menurutku kepo kelas atas. Sesuatu kekayaan alam bagi wanita, he. Tapi karakter ini juga dimiliki kaum adam.

    ReplyDelete
  20. Bu Tejo, sosok yang membuatku salah paham saat nonton TILIK. hahahaha. kayaknya kalau ketemu kudu minta maaf, ternyata kita yang suka salah menilai orang, butuh bu Tejo disekeliling utk membuatnya netral.

    ReplyDelete
  21. Oalaaah...Bu Tejo ini sungguh meresahkan sekali yaa..Ambu.
    Tapi yang lebih BT lagi, karakternya bernama "Bu Tejo".
    Gak kebayang yang beneran ada sosok "Bu Tejo" di sekitar kita...huhuu...jadi bahan bullyan gak yaa..karena karakternya di Tilik sungguh menggelitik.

    ReplyDelete