Yuk, Goyang Lidahmu Dengan Mie Kocok Saad Anu Raos Pisan



Ke Bandung tanpa menyicipi mie kocok? Uh, sama artinya ke Jogja tanpa makan nasi gudeg. Atau ke Solo tanpa kulineran nasi liwet. Sama aja boong.

Sebagai urang Bandung, mie kocok menjadi salah satu kuliner favorit saya. Kekhasan mie kocok terletak pada mienya yang berwarna kuning. Berbentuk lebar.  Berpadu dengan taoge segar dan potongan kikil/kaki sapi. Bertabur seledri dan bawang goreng yang banyak. Perasan air jeruk limau. Aduhai raos pisaaaaannnn ....☺☺

Raos = lezat (Bahasa Sunda)

Menurut Chef Arnold, salah satu juri Master Chef Indonesia, mie berasal dari kata lamian, makanan yang terbuat dari adonan tepung yang ditarik. Makanan yang akhirnya dikenal banyak bangsa dengan banyak nama, bahan baku dan bentuk, seperti kwetiaw, bihun,misoa, pasta, ramen, ramyeon dan masih banyak lagi.

Khusus mie, di Indonesia terdapat banyak nama, tergantung bentuk, bahan baku dan asal daerahnya. Maka dalam khazanah kuliner mie nusantara, muncul nama Mie Tasik, Mie Bangka, Mie Tek-Tek, Mie Jawa,  Mie Glosor, Mie Koclok, Mie Kocok, dan ..... silakan mengisi titik-titik yang pastinya akan panjang banget.

Mie kocok banyak ditemukan di Bandung dan di beberapa kota di provinsi Jawa Barat. Konon dinamakan mie kocok karena sebelum disajikan, mie dan taoge mentah dikocok-kocok, dalam air panas dengan menggunakan centong khusus, hingga layu.

Kemudian dituang ke dalam mangkok yang berisi bumbu, yaitu bawang putih, garam dan lada. Disiram kuah kaldu sapi,  irisan kikil (tendon kaki sapi). Terakhir ditaburi seledri serta bawang goreng.

Beberapa penjual mie kocok yang mengklaim sebagai penjual asli mie kocok tidak menyertakan bakso. Sedangkan penjual lainnya menyajikan mie kocok sesuai permintaan konsumen. Ada bakso biasa, bakso urat, bakso isi, dan babat.

Kota Bandung memiliki banyak mie kocok legendaris. Biasanya mereka telah berjualan lebih dari 10 tahun. Mie kocok Dadeng di Jalan Banteng misalnya, ramai dikunjungi sejak saya masih kuliah di kawasan tersebut. Anehnya, dulu saya ga pernah tertarik beli dan mencicipi rasanya.

Penyebabnya mungkin karena takut mencoba makanan baru. Takut nggak enak. Sangat berbeda dengan generasi milenial yang gandrung mencoba makanan baru. Sehingga banyak kuliner hasil kreativitas yang diburu. Khusus mie bakso,  muncul mie hijau, mie orange, bakso kotak, hingga bakso sebesar bola sepak.

Saya baru mencicipi mie kocok setelah ngantor, itupun ditraktir seorang teman, sepulang kerja. Mie kocok yang pertama saya coba adalah mie kocok SKM di jalan Sunda. Sekarang menempati rumah makan yang cukup luas. Dulu sih hanya emperan di seberangnya, yang pastinya bakal kehujanan jika musim hujan tiba.☻☻☻

Mie kocok legendaris lainnya adalah mie kocok Kerapitan yang dulu juga berjualan di emperan. Sekarang sudah bersalin rupa menjadi rumah makan di dalam gang, tak jauh lokasi awal. Kemudian mie kocok Cepay di GOR Siliwangi Bandung. Yang sudah berjualan sejak harga semangkok mie kocok masih “cepe” atau seratus rupiah. Lama banget kan?

Nah, mie kocok Jalan Saad yang saya kunjungi baru-baru ini tak kurang “baheula”nya. Diawali sang ayah yang berjualan di belakang kantor BNI Jalan Asia Afrika, kini mie kocok BNI sudah generasi ke-2. Menjadi sangat terkenal setelah food youtuber MGdalenaF memviralkan.

Food Youtuber emang sakti ya?

Sayang, atau malah untung? MGdalenaF tidak mengunjungi keturunan pemilik  mie kocok BNI lain, yang berjualan di Jalan Saad, tak jauh dari mie kocok BNI.

Rasa dan penampakan mie kocok Jalan Saad yang mulai berjualan sekitar tahun 2000 ini, tak jauh berbeda dengan mie kocok BNI. Maklum pengajarnya sama, sang ayah.

Saya datang ke jalan Saad di saat jam makan siang,  karena enggan ngantri dan rebutan tempat duduk di mie kocok BNI. Tempatnya yang lebih sepi juga sangat membantu saya ngobrol ngalor ngidul dengan salah seorang pemiliknya, Agah Nugraha.


Kuah harum, bening nan yummy
Kuah mie kocok yang bening dan harum menjadi kelebihan mie kocok Jalan Saad.

“Bapak ngajarin kita untuk membuang bulu-bulunya, terus mencuci bersih kaki sapi. Emang lama. Tapi harus, karena kalo ngga dicuci bersih, air kaldunya bakal bau, bikin eneg”, kata Agah.

Air rebusan pertama dibuang, sebab masih berisi darah dan kotoran. Sehingga waktu membersihkan sering sama lamanya dengan merebus kaki sapi. Agak tricky. Jika direbus terlalu lama akan benyek, kehilangan rasa. Sedangkan apabila kurang lama, kikil akan alot dan sulit disantap.

Pada permukaan kuah akan terbentuk lapisan kekuningan. “Itu lemaknya”. Agah menjelaskan sambil menurunkan keranjang berisi kaki sapi yang telah empuk. Dia menunjukkan bagian kuning, lemak kaki sapi.

Kikil sapi yang digunakan adalah bagian tulang rawan yang membungkus tulang maupun jari-jari kaki sapi (kikil). Mengandung kolagen dengan asam amino essensial yang  kurang lengkap jika dibandingkan bagian daging, kikil mengandung kolesterol dalam jumlah cukup tinggi, sehingga jangan “hajar bleh” ketika mengonsumsinya.


Diburu olahragawan dan mantan pejabat
Letak yang strategis, membuat mie kocok Jalan Saad menjadi buruan mereka yang enggan berdesak-desak, ngantri, makan di emperan dan harus menembus kemacetan Bandung Selatan yang lumayan parah.

Yang dimaksud Bandung Selatan bukan termasuk Babakan Ciparay dkk ya? Itu sih masuk kabupaten Bandung. Kota Bandung bagian selatan adalah jalan Buah Batu, jalan Banteng, jalan Peta, jalan Sukarno Hatta dst, kawasan yang nampaknya menjadi favorit penjual mie kocok.

Jalan Saad merupakan jalan kecil yang menembus dari jalan Veteran Bandung, melompati jalan Naripan, lanjut hingga jalan Asia Afrika Bandung. Mie kocok yang dimaksud terletak di Jalan Saad yang berdekatan dengan Jalan Veteran/Jalan Bungsu, pusat jajanan Bandung seperti Batagor Kingsley dan es campur Bungsu yang populer.

Tak heran, pemburu kuliner yang mencari lokasi nyaman dan strategis akan memilih mie kocok Jalan Saad. Seperti yang dilakukan mantan pangdam Siliwangi yang juga mantan Gubernur Jawa Barat 1993-2003 (2 periode), Nuriana.

Penggemar gowes juga acap menyantap mie kocok di Jalan Saad, baik sebelum atau paska kegiatan. Mungkin mereka mempercayai mitos bahwa menyantap kikil sapi akan membantu tulang dan otot untuk bekerja lebih baik.

Dilansir dari manfaat.co.id, selain kolagen, kikil sapi mengandung selenium yang berfungsi mempertahankan fungsi kekebalan tubuh agar tetap sehat. Serta  merangsang aktivitas sel-sel darah putih dalam tubuh. Penjelasan ini rasanya lebih tepat bagi para olahragawan ya?


Kuliner yang Nagih
Coba bayangkan, semangkok mie kocok yang terdiri dari mie lebar, taoge yang crunchy, disiram kuah panas yang gurih. Dengan topping kikil empuk rasa umami, bakso, kucuran jeruk limau,  serta taburan seledri dan bawang goreng yang melimpah ruah. Tak lupa kerupuk khas Bandung nan krauk-krauk. Duh, glek.

Dulu saya enggan menyantap mie kocok karena “nggak ada baksonya”, kini saya menjadi salah seorang penggemar mie kocok, dengan atau tanpa bakso. Kuah gurih mie kocok yang nggak bikin eneg/mual itu lho yang bikin nagih.

Sudah banyak mie kocok yang saya sambangi. Mulai dari mie kocok anonim di emperan toko yang dibandrol kurang dari sepuluh ribu ripiah. Hingga mie kocok seharga Rp 35.000/porsi.

Rate harga mie kocok Jalan Saad sekitar Rp 25.000 – Ro 35.000 tergantung isian.

Buka pukul 08.00 sampai dengan 17.00, mie kocok Jalan Saad selalu menanti, ngga ada hari libur.

Nah, jika kebetulan menginap di seputar Jalan Braga dan Jalan Asia Afrika Bandung, sekarang tau kan, kemana harus cari mie kocok?
Yang pasti, harga nggak akan boong. ☺☺

11 Comments

  1. Aduh aku masih penasaran sama kota Bandung. Lebaran kemarin cuma transit buat sholat Eid aja, lalu langsung lanjut ke Lembang. Jadi belum khatam kulinerannya. Aku simpen nih mba referensinya. Semoga bisa ke Bandung lagi dlm waktu dekat ✌✌

    ReplyDelete
  2. Ambu.. dulu banget pas masih kuliah pernah ada cabang mie kocok Bandung di Medan. Tapi kuahnya gak bening begini, trus penampakannya yang punya Saad ini lebih bikin ngiler ya..

    Noted banget ya kalo ke Bandung bakalan singgah di mari...

    ReplyDelete
  3. Favorite Tian nih mih Kocok, apalagi kalau dinikmati nya dengan kerupuk pink, enak pisan. Cuaca panas makan mih kocok, enak.

    ReplyDelete
  4. Kalau ke Bandung kuliner ini jadi favorit saya. Meski saya makannya mie kocok senemunya aja. Info bermanfaat banget ini, mbak..Lain kali ke Bandung lagi bisa nyoba. Oh ya saya lebih suka tanpa bakso karena bagi saya rasa otentik mie kocok ya di kikilnya

    ReplyDelete
  5. aku tuh pernah coba mie kocok di daerahku
    tapi aku gak benar2 percaya sih kalau itu mie kocok,
    soalnya belum pernah ngerasain seperti yang di daerah asalnya
    belum sah gitu rasanya aku makan mie kocok yang asli

    ReplyDelete
  6. Duhhh... bacanya bikin aku sebagai orang bandung rindu makan mie kocok. Aku mah sukanya mie kocok pasbar hahaha... abis belanja, ribet ma tentengan, kaki lelah abis muterin pasar, langsung nangkring seru makan mie kocok pedas dan panas. Wuhuuu.... seru sensasinya 😄😄😄

    ReplyDelete
  7. Nyam nyaaamm, jadi ngiler Mba, dulu di Surabaya ada mie kocok Bandung, sekarang kayaknya udah jarang nih, padahal dulunya booming banget.

    Saya paling suka mie kuah yang rasanya nggak aneh-aneh, apalagi kalau pakai bakso, nyamm..

    eh kok jadi bayangin mie ayam ya? hahaha

    ReplyDelete
  8. Kulineran di Bandung mah ngga ada habisnya ya. Hajar bleh!

    ReplyDelete
  9. Beberapa kali ke Bandung tapi bekum pernah nyicipin mie kocok. Hehe. Semoga pan kapan bisa deh. Bikin penasaran ini postibgan.

    ReplyDelete
  10. Wah saya baru tahu ada yang namanya mie kocok dan pastinya belum pernah coba juga. Ternyata ini mie khas orang Bandung ya, pantesan, saya belum pernah ke sana sih dan di daerah saya juga gak ada yang jual mie kocok ini.

    ReplyDelete
  11. Mie kocok bandung itu juara lah pokoknya. saya pun masih suka makan mie ini di denpasar, meski nama warungnya beda. hehehe. selalu ngangeniiiin.

    ReplyDelete