Skip to main content

Antarkan Kebaikan, Karena Paxel Peduli

dok. Paxel



Pernah ngga, kamu pingin frozen food tapi takut terlalu lama dalam pengiriman dan berakhir dengan busuk?

Atau ...
Pernah ngga, kamu dengar kisah tentang ”Raibnya Brownies Kami”, yaitu tentang seorang penjual brownies yang dikecewakan jasa logistik. Brownies yang dikirim berakhir seperti ini:

dok. cakefever.com

 
Bahkan di pengiriman kedua, browniesnya nampak terpotong. Padahal sudah dikemas sehati-hati mungkin. Dalam dus tebal dan di-seal dengan mesin vacuum seal. Kronologi lengkap, bisa dibaca di blognya Ferona: cakefever.com.

Masalah di lapangan memang sering terjadi dan sulit dihindari. Terlebih seorang kurir harus mengantarkan paket sejak pagi hingga malam hari. Menerjang hujan dan terkendala banjir yang menggenangi jalan.

Musim kemaraupun bukan berarti lebih menyenangkan. Seperti kita ketahui, kini musim kemarau,  terik matahari sungguh bukan main. Para kurir harus berpanas ria, bercucuran keringat. Bahkan sering, baju yang basah karena hujan,  mengering dengan sendirinya dalam perjalanan mengirim paket.

Johari Zein (dok. pri)

“Karena itu harus ada terobosan”, kata Johari Zein.”Tidak bisa menggunakan cara lama untuk menyelesaikan masalah di era digital”.

Johari Zein. Siapa yang tak kenal founder JNE ini?  Paska pensiun dari JNE, Johari mendirikan Paxel, inovasi logistik yang lebih bicara tentang “us”, bukan “me”. Hal mana tampak dalam logo Paxel.

Berbasis pelanggan

Kesuksesan JNE dalam bisnis logistik,  diikuti Tiki dan berbagai jasa pengiriman lain.
“Tapi caranya semua sama”, kata Johari. “Setiap ada tambahan pelanggan, mereka akan menambah armada, ngga ada inovasi. Seorang kurir yang cekatan, mampu mengirim 100 paket per hari.  Kurir yang baru berkarier hanya mampu membawa 15 paket.

Karena itu, dalam launching Paxel di Lo.ka.si  Cafe Jalan Ir H. Juanda, Johari menawarkan bisnis yang  seirama dengan hidupnya yang telah hijrah. Yaitu pendekatan budaya sosial:  #antarkan kebaikan.  Tanpa takut merasa rugi, bahkan menjamin lebih simplicity dan efisien
Wow banget ya?

Umumnya bisnis kan  saklek. “Lu jual, gue beli”. Habis perkara.  Tak peduli berpotensi muncul  konflik akibat ke salah pahaman.

Namun Paxel memilih,  “nguwongke” kata orang Jawa atau pendekatan manusiawi/human.
Semangat “nguwongke” jugalah nampaknya yang mendasari sebutan “Hero” untuk kurir di bisnis Paxel. Karena mereka sungguhlah seorang Hero. Menerjang banjir dan panas terik untuk mengantarkan barang yang amat dibutuhkan.

Hayo ngaku, pastinya kita sering tersenyum ketika mendapat paket.  Atau berteriak lega ketika barang yang dibutuhkan, datang tepat waktu.


Mengantarkan barang hanya dalam waktu 8 jam merupakan janji Paxel. Asyik bukan? Kita bisa mengirim/menerima kiriman frozen food  tanpa waswas.

Saya ingat, 2 tahun lalu berbisnis kue. Andalan saya, bolu gulung ketan hitam dan bitterballen. Setiap upload foto ke media sosial, pasti banjir komentar. Banyak yang ingin memesan. Umumnya dari Kota Jakarta. Saya ngga berani menerima pesanan, takut  kelamaaan dijalan.  Sehingga makanan sampai dalam keadaan tak layak konsumsi.

Saya juga takut kisah Ferona terjadi pada saya. Karena saya ngga bisa mengemas makanan dengan jaminan ngga akan rusak. Nah, Paxel ini punya solusi:

·         Membantu mengemas, agar rapi dan aman
·         Lama pengiriman hanya 8 jam, dan siap menerima sanksi/memberi ganti rugi jika tak menepati janji.

Ah, andai Paxel telah ada sejak tahun 2016. Pastinya saya sudah jadi pengusaha kue kaya raya yang banjir orderan. #ngimpi  :D

Alex Zulkarnain (dok pribadi)

Alex Zulkarnain, Brand Manager Paxel,  dalam kesempatan yang sama, menjelaskan bahwa Paxel merupakan inovasi dalam industri logistik yang memiliki prinsip:
·         Yang pertama melayani
·         Yang pertama berkontribusi
·         Yang pertama memberikan solusi
·         Yang mengerti mengerti kebutuhan.

Sesuai ironman analogy:
Our Job : Delivering GoodsOur mind: Customer HappinessOur heart : #antarkankebaikanOur act : Service Excellent
Wow, sungguh keren...

#antarkankebaikan

Serba ciamik niatnya. Tolong tunjukkin dong,  supaya ngerti apa bedanya Paxel dengan jasa layanan paket  lainnya.

Wah beda banget. Yang pertama nih ya, kamu ngga harus keluar rumah untuk mengirim paket. Kebayang kan, panasnya kemarau dan banjirnya musim hujan? Bikin mager, malas mandi, dandan dan keluar rumah sekedar untuk kirim paket.

Nah, serahin semuanya ke Paxel
Pertama, instal dulu aplikasi Paxel  kemudian register. Jangan lupa masukin kode referral @ambumaria ya? Itu akyuuuu..., supaya kita dapat saldo Paxel.

Sebelum mulai order, boleh banget klik akun. Itu lho gambar orang diujung kanan atas, dan mulai pengaturan agar sesuai keinginan. Misalnya mencantumkan alamat  agar mudah jika sering mengirim dari tempat yang sama.

Juga mengganti bahasa. Ada dua  bahasa yang digunakan, yaitu Inggris dan Indonesia. Pada kolom referal, kirim sebanyak mungkin ke teman-temanmu. Setiap teman yang gabung akan nambah 50.000 kredit Paxel. Sedangkan kolom selanjutnya, digunakan jika telah ada pengiriman.
Nah sekarang, mulai deh kita kirim paket (create shipment).

1.      Isi alamat lokasi pengambilan (pickup location)  dan tujuan  (destination location). Jika alamat ngga menunnjukkan alamat kamu dengan tepat, klik alamat terdekat dan beri penjelasan di baris  “Enter Your additional Info”

2.      Pilih ukuran paket dan isinya.




Nah hingga sini, tunggu deh Hero dari Paxel datang untuk #antarkankebaikan. Asyik bukan? Jika ingin mengetahui kondisi pengiriman paket, bisa tracking dari kolom akun. Walau Paxel akan selalu memberi kabar riwayat perjalanan paketmu.

Waktu yang dimiliki pun bisa digunakan lebih efisien. Mau mencuci, memasak atau menonton drama Korea #eh  :D

Comments

Nchie Hanie said…
Ambu, aku pernah dapet kiriman kue dari temen,ehh bentuknya jadi ambuyatak gituh, haduh meni sayang pisan.
Btw, aku belom nyobain paxel,karena rumahnya belom terjamah, atulaaah hiks
Sandra Hamidah said…
Wow seperti superhero baru dalam dunia antar mengantar ya bu, semoga sukses nih Paxel
Uwien Budi said…
memang hero buat orang-orang kayak saya, terbantu banget sama pengantar kebaikan kayak Paxel ini
Bagus nih inovasinya, cobain ah
Nia Haryanto said…
Keren ya PAXEL ini. Same day delivery, tarif flat, dan pengemasan paketnya rapi. Saya banget Soreang belom masuk. Pan aku juga kepengen nyobain atuh. :)))
susie ncuss said…
wah, industri di bidang logistik lagi banyak banget inovasinya ya, mbu.
Jadi penasaran buat nyobain
Nuno said…
Ini bisa digunakan untuk antar barang ke kota lain atau hanya yang sekota Mbak? Misal semarang ke jakarta gitu bisa ga ya?
Rani Yulianty said…
Meuni praktis a pakai paxel, ga usah pergi ke agen pengiriman,cukup donlot aplikasi, suka kasian sama mamang pengirim yang datang-datang pas hujan, mereka memang hero, mudah-mudahan paxel segera ada di Sukabumi
Larasatinesa said…
Terbantu banget kayaknya bu ada Paxel sekarang, soalnya aku sering kirim-kirim hadiah kuis buat beberapa peserta yang tinggal di satu kota. Hehehe.
Wealah... browniesnya kasian hiks... iya emang perlu ya, ada jasa pengiriman yg bikin aman hati kalo nganterin makanan...
Sri Al Hidayati said…
Wah ownernya terus berinovasi yaa walau udah pensiun. Jadi ide tak kan pernah mati. Selamat bapak, sukses paxel nya! Jadi pengen bolu ketan itemnya bu 😊
Sundari said…
Slogannya kece banget, "Antarkan kebaikan" :)
Ida Tahmidah said…
Keren memang Paxel nih sdh sy coba sayang belum terlalu luas jangkauannya...
Praktis banget kalo pake Paxel yah bu, jadi gak perlu ribet bawa timbunan paket ke ekspedisi :))
Nurul W said…
Gede juga 100ribu saldo awal. Bisa kirim gratis dulu hehehe
NGIDER NGILER said…
kalo saldo credit Paxel nya udah abis, bakal isi ulang creditnya dan pake jasanya lagi gak?
eva sri rahayu said…
Paket sampai di hari yang sama itu ngebantu banget ya, Teh :)
Triani Retno A said…
Dengan Paxel jadi lebih tenang buat ngirim2 makanan.
Evi Sri Rezeki said…
Jasa logistik ini memanf koentji. Alhamdulillah Paxel udah ada di Bandung :)
Nchie Hanie said…
Iya nih Mbu, aku nyobain dapet kiriman juga, cepet sampe hanya beberapa jam sajaa
Nchie Hanie said…
Iya nih Mbu, Aku dapet kiriman paket pun cepet banget sampenya, hanya beberapa jam
Demia KamiL said…
ya ampuuuun brownies nya jadi rusak,
kemaren2 sempet cobain paxel beberapa kali dan nyampenya cepet banget <3

Popular posts from this blog

The Third Charm, Akhir Yang Membuat Penonton Marah

Bagaimana jika tokoh utama yang ganteng bukan main menjalin kasih dengan second lead, gadis cantik, imut dan menggemaskan? Ternyata penonton memilih agar keduanya happy ending. Sementara tokoh perempuan di maki-maki karena dianggap meninggalkan kekasihnya.
Mungkin itu yang menjadi penyebab ending drama Korea “The Third Charm” dibiarkan cukup terbuka. Penonton boleh berkhayal semaunya. Apakah cukup sahabatan atau menikah?
Tokoh utama pria, Seo Kang-Joon dan tokohperempuan, Esom yang membuat saya kepincut untuk menonton drakor ini. Seo Kang-Joon, rupanya dianggap sukses dalam setiap perannya sehingga tahun 2018, saya menonton 2 dramanya. Marema ya?
Sedangkan Esom, saya jatuh cinta pada sosoknya di Because This Is My First Life. Berperan sebagai sahabat tokoh utama, Esom keren banget. Hihihi tentu saja yang dimaksud keren adalah postur tubuhnyayang tinggi dan penuh. Seksi, tanpa harus berbaju pendek. Bahkan balutan kostum hitam atau putih yang dikenakan, bikin Essom nampak berkelas. Sebetul…

Andai Angelina Jolie Tau 6 Jurus Pengusir Bau Mulut Ini ...

Mariana (bukan nama sebenarnya),rekan kerja saya di perusahaan ekspor impor, memiliki tampilan nyaris sempurna. Bikin ngiri setiap perempuan. Tubuh tinggi langsingnya tak terganggu seberapa banyak dia makan. Cantik dengan riasan natural, sungguh flawless. Ditambah rambut ikal Farah Fawcetnya kerap ditarik ke atas, membentuk updo sekaligus menampilkan leher jenjangnya. Huuu ....para pria langsung deh menelan ludah. Pokoknya nampak tanpa cacat. Bikin bingung nyeritainnya, saking cantiknya nih orang.
Mariana juga cantik hatinya. Pengelola salah satu yayasan sosial. Dia juga pinter. Lulusan sebuah PTN yang ngambil diploma di luar negeri. Konon beasiswa. Keren ngga? Duh terlalu, kalo bilang nggak keren. ^_^
Tapiiiii ...., begitulah. Ngga ada yang sempurna di muka bumi. Mariana-pun punya kekurangan. Yaitu bau mulut. Aduh, baunya bener-bener bikin orang menjauh. Males ngobrol dengannya. Ternyata bau mulut ngga hanya milik mereka yang berwajah pas-pasan. Ups:D:D
Konon, Angelina Jolie yang  kecant…

Dewi Kentring Manik, Dewi Cantik Jelita Pelindung Kota Bandung

Wajah Bulukan? Putihkan Dengan Minyak Kelapa!

Hihihi, wajah kok bulukan? Iya, kulit wajah orang Indonesia kan umumnya sawo matang. Ngga mungkin deh diubah jadi putih.  Jadi yang tepat adalah membuat wajah yang buluk/kumal menjadi kinclong, putih, sedap dipandang dan membuat pemiliknya lebih percaya diri.
Faktor ingin lebih percaya dirilah yang membuat perempuan berlomba-lomba tampak putih. Nggak heran, untuk memenuhiharapan wajah menjadi  putih, klinik kecantikan tumbuh bak jamur di musim hujan.
Mereka yang enggan pergi ke klinik kecantikan, dengan beragam alasan, memilih menggunakan skin  care yang diberi embel-embel “whitening” atau memutihkan. Tak peduli harganya lebih mahal dibanding yang non whitening.
Padahallll..., seorang teman yang bekerja di laboratorium kecantikan  ternama memberitahu bahwa yang dimaksud  “whitening” adalah penambahan “vitamin E”.  Cara paling mudah dibanding penggunaan bahan  alami yang telah dikenal sejak jaman Cleopatra. Hehehe, bahkan Cleopatra ingin kulitnya putih bercahaya ya? Jadi, ngga salah dong …

Pilih Mana? Tunik Cleopatra atau Gamis Ashanty?

“Ibu mau tunik atau gamis?” Untuk sejenak saya bingung, nggak paham pertanyaan penjual pakaian. Hingga akhirnya dia menjelaskan bahwa yang dimaksud tunik adalah pakaian perempuan yang menutup pantat memanjang hingga seputar paha. Sedangkan gamis atau ada juga yang menyebutnya longdress, panjangnya menyapu lantai.
Aha, ternyata... Mungkin si penjual mengklasifikasikan tunik dan longdress menurut versinya saja. Atau untuk memudahkan penjualan. Karena tunic berasaldari masyarakat Romawi yang menyebut “tunica” pada pakaiannya. Pakaian tersebut berukuran lebih longgar dari model pakaian lain, mampu menutupi dada, bahu dan punggung. Dengan kata lain, tunik maupun gamis, barangnya sama. Tidak ada hukum yang mengharuskan ukuran tunik hanya sebatas paha.
Model pakaian dengan cutting sederhana ini disukai perempuan maupun pria dan mengalami transformasi di setiap era. Khusus untuk muslimah,tunik disukai karena longgar tidak memperlihatkan bentuk tubuh, hal yang dilarang agama.
Anehnya, keputusan m…

Kisah Panci Ajaib dan Resep Gudeg Favorit Keluarga

Apa sih yang bikin kamu males masak?
Nyuci bekas peralatan masak?
#tos Berarti samaan kita! Males banget mencuci piring, panci dan wajan bekas memasak. Ribeudnya itu lho yang malesin. Ngga sesimple nyuci gelas. 
Peralatan dapur bekas memasak umumnyaberlumur minyak, mentega, lemak dan bumbu, sehingga sulit dibersihkan. Apalagi sehabis masak rendang, gudeg, ketupat, pepes, dan menu ajaib lainnya.Pinginnya bisa abra kadabra langsung jadi, enak dan nggak usah nyuci peralatan dapur.
Padahal mommynya Ron , sahabat Harry Potter yang penyihir murni, juga harus mencuci peralatan dapur ya? Jiah, kenapa spoiler kepanjangan hingganyasar ke Harry Potter?
Karena sekarang ada panci presto yang secara ajaibmembantu menyelesaikan keribeudan. Ibu rumah tangga nggak harus mencuci banyak peralatan dapur. Cukupngurusin satu panci saja.
Hadir pertama kali di Indonesia sebagai panci yang hanya digunakan untuk membuat daging empuk dengan cepat. Ngga usah menunggu berjam-jam sehingga ngirit gas. Kini panci presto b…

Gangnam Scandal; Terjebak Sinetron Ala Drama Korea

Terbayangkan sinetron Indonesia? Kisah cerita yang dipanjang-panjangin. Muter-muter untuk menyelesaikan satu pesan. Peran antagonis nan jahat bukan main. Sementara protagonisnya bak dewi dari kayangan. Dan saya terjebak dalam tontonan demikian, yang dalam khasanah drama Korea masuk ke dalam long length drama.
Awalnya iseng nonton “Gangnam Scandal”, tertarik pemerannya yang bukan bintang papan atas tapi cantik dan ganteng, aktingnya bagus-bagus. Episode awalnya bikin penasaran.  Ketika 20 episode ngga menunjukkan titik terang, kisah ngga tau mau dibawa kemana, barulah saya melirik jumlah episode yang rencananya bakal ditayangkan. Ternyata 120 episode, alamak! Wuaduh, bikin galau! 
Diterusin atau jangan ya? Akhirnya hatur lumayan lah. Untuk tontonan multitasking, sambil bikin handicraft, sambil makan, de el el :D:D Walaupun 120 episode, setiap episodenya hanya 30 menit. Tapi keukeuh lama ya?
Sebetulnya ada drama Korea yang panjangnya juga menjebak saya, yaitu “My Only One”. Alasan menonton …